Skip to main content

Ketika Anda membeli komputer baru, Anda harus memindahkan file lama ke sistem baru Anda. Menyalin folder demi folder, file demi file membosankan. Untungnya, Anda dapat menggunakan Clonezilla untuk mengkloning seluruh drive Anda ke drive baru. Kloning drive dengan Clonezilla cepat, sederhana, dan yang terbaik, sepenuhnya gratis.

Inilah cara Anda mengkloning drive Windows 10 Anda dengan Clonezilla dan USB flash drive.

Apa itu Clonezilla
Clonezilla adalah partisi disk sumber dan program kloning gambar yang gratis dan terbuka. Anda dapat menggunakan Clonezilla untuk cadangan sistem, klon drive penuh, penyebaran sistem, dan banyak lagi. Selain itu, ia mendukung sejumlah besar sistem file, serta beberapa boot loader, enkripsi, dan banyak lagi.

Harap dicatat bahwa untuk mengkloning drive Windows 10 Anda, drive kedua Anda harus memiliki kapasitas yang sama atau lebih besar untuk penyimpanan Anda saat ini. Misalnya, jika Anda ingin mengkloning drive yang menggunakan penyimpanan 60 GB, drive penerima juga harus memiliki setidaknya 60 GB yang tersedia untuk klon lengkap.

1: Unduh Clonezilla 
Pertama, Anda membutuhkan salinan Clonezilla.
  • Buka halaman unduhan Clonezilla. Pindah Pilih jenis file ke ISO.
  • Hit Unduh.
  • Instal seperti yang Anda lakukan pada program lain. 

2: Buat Drive USB Bootable Dengan Rufus 
Untuk membuat flash drive USB Clonezilla yang dapat di-boot, Anda memerlukan flash drive USB 1 GB (atau lebih besar). Anda juga membutuhkan alat flash drive USB kecil yang dapat di-boot, Rufus. (Berikut adalah beberapa alat lain yang dapat Anda gunakan untuk membuat USB flash drive yang dapat di-boot.)

Harap dicatat bahwa membuat flash drive USB yang dapat di-boot Clonezilla akan menghapus data yang ada di drive Anda.

Inilah yang perlu Anda lakukan:
  • Buka beranda Rufus. Unduh dan instal versi terbaru.
  • Setelah instalasi, buka Rufus. Pastikan untuk memasukkan USB flash drive Anda.
  • Pilih USB flash drive Anda di bawah Device.
  • Di bawah Pemilihan boot, tekan SELECT. Jelajahi lokasi pengunduhan ISO Clonezilla Anda dan tekan Open. Rufus akan secara otomatis memasukkan opsi yang benar untuk membuat USB flash drive yang dapat di-boot. Ubah Label Volume menjadi sesuatu yang lebih mudah diingat jika Anda mau.
  • Saat siap, tekan MULAI.
  • Rufus akan mendeteksi gambar "ISOHybrid". Lanjutkan untuk Menulis dalam mode ISO Image. 

Clonezilla adalah ISO kecil. Karenanya, proses pembuatan USB flash drive yang dapat di-boot tidak butuh waktu lama.

Pada titik ini, Anda harus menghubungkan hard drive kedua Anda ke sistem Anda dan pastikan itu bekerja dengan sistem Anda. Anda tidak ingin masuk ke proses Clonezilla dan menyadari itu tidak berfungsi.

3: Reboot Ke Mode Pemilihan Boot 
Sekarang Anda perlu me-reboot sistem Anda ke mode pemilihan boot. Cara termudah untuk melakukan ini adalah memulai ulang sistem Anda, lalu tekan tombol pilihan menu boot untuk jenis perangkat keras Anda. 

Akses Menu Pemilihan Boot Menggunakan Tombol Fungsi 
Tidak yakin tombol mana yang harus ditekan? Anda dapat menemukan merek perangkat keras Anda di daftar induk menu boot ini. Mencari pengaturan BIOS? Lihatlah panduan kami tentang cara memasuki BIOS sistem Anda, lengkap dengan kombinasi tombol khusus perangkat keras.

Setelah Anda mem-boot ulang sistem Anda, ketuk tombol tertentu. Misalnya, pada motherboard Gigabyte saya, saya ketuk F12 setelah reboot untuk mengakses menu pilihan boot.

Setelah Anda berada di menu, Anda dapat menggulir ke bawah dan memilih USB flash drive Clonezilla yang dapat di-boot.

Akses Menu Pilihan Boot melalui Windows 10 Advanced Startup 
Beberapa sistem UEFI tidak akan membiarkan Anda mengakses pemilihan booting secara manual, agar Anda tetap aman. Sebagai gantinya, Anda dapat mengakses menu pemilihan boot dari menu firmware UEFI Anda.
Baca Juga
Tekan dan tahan tombol Shift dan tekan Restart di Start Menu Anda. Kombinasi ini membuka Advanced Startup Menu. Dari sini, Anda dapat memilih Troubleshoot> Advanced Options> opsi UEFI Firmware Settings.

Setelah menu firmware UEFI Anda terbuka, Anda perlu menemukan opsi boot Anda. Misalnya, ini adalah opsi menu boot di firmware UEFI saya:

Dari sini, saya dapat mengubah urutan boot sehingga motherboard saya mem-boot Clonezilla USB flash drive sebelum instalasi Windows 10 biasa saya.

4: Mengatur Clonezilla 
Setelah Clonezilla melakukan boot, Anda memiliki beberapa opsi. Pilih Clonezilla Live (Pengaturan Default, VGA 800 × 600). Sekarang, tunggu lingkungan hidup Clonezilla dimuat. Anda harus memilih bahasa dan tata letak papan ketik Anda. Ketika Anda mencapai layar Mulai Clonezilla, pilih Mulai Clonezilla. 

Anda sekarang memiliki layar opsi Clonezilla. Untuk saat ini, Anda hanya perlu tahu tentang dua dari enam opsi:
  • device-image: Buat salinan perangkat (mis. hard drive Anda) ke gambar disk.
  • device-device: Bekerja langsung dengan perangkat Anda (mis. hard drive Anda) untuk membuat salinan langsung ke bentuk penyimpanan lain.
Opsi pertama membantu Anda membuat gambar disk penyimpanan perangkat yang sedang Anda gunakan. Opsi kedua membantu Anda membuat tiruan dari penyimpanan perangkat yang saat ini bekerja dengan Anda, menyalinnya ke bentuk penyimpanan lain secara langsung. 

Saat kami mengkloning drive, pilih opsi kedua, perangkat-perangkat, diikuti oleh Beginner Mode. Opsi lain memungkinkan Anda untuk menentukan opsi lanjutan. Anda tidak memerlukan opsi ini pada saat ini.

Anda sekarang memiliki dua opsi lagi untuk dipilih:
  • disk to local disk: Kloning disk Anda saat ini ke disk lokal lain (mis. hard drive kedua).
  • part to local part: Mengkloning partisi disk ke partisi disk lokal lain (proses yang juga menggunakan hard drive kedua Anda).
Sekali lagi, saat Anda mengkloning seluruh drive Anda, pilih opsi pertama. Opsi kedua, untuk mengkloning partisi, memungkinkan Anda untuk membuat salinan sebagian dari penyimpanan perangkat Anda.

5: Kloning Drive Anda ke Drive Lokal 
Sekarang Anda masukan yang mendorong drive Clonezilla. 

Clonezilla adalah utilitas berbasis Linux, sehingga drive menggunakan konvensi penamaan Linux. Itu berarti partisi utama Anda itu penyimpanan utama Anda akan menggunakan nama "sda," drive kedua Anda adalah "sdb," dan seterusnya. Anda juga dapat mereferensi silang drive menggunakan ukurannya.

Di layar kedua, pilih penyimpanan yang ingin Anda salin. Ingat, disk lokal yang Anda salin harus berukuran lebih kecil dari drive kedua.

Sekarang, pilih apa yang Anda ingin lakukan Clonezilla ketika proses kloning selesai. Anda memiliki tiga opsi:
  • choose: Biarkan Clonezilla berjalan setelah proses selesai.
  • reboot: Reboot Clonezilla setelah proses selesai.
  • poweroff: Matikan Clonezilla setelah proses selesai.
Pilihan terakhir adalah menyalin bootloader disk lokal. Jika Anda membuat salinan drive Windows 10 Anda dan Anda ingin boot, ketik Y, dan tekan Enter.

Ingin tahu bagaimana Anda mengembalikan drive Anda setelah Anda mengkloningnya? Ikuti langkah-langkah dalam tutorial, tetapi salin drive yang dikloning ke drive target Anda, pastikan untuk menyalin bootloader sekali lagi.

Baca Juga

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar